Bismillahirrahmanirrahim / بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم dan Assalamualaikum w.b.t/لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُl.

My PeSeBuOk ! ! !

Monday, 15 August 2011

CiNtA ! ! !


16 ogos 2011..... 
tak pErlu rasanya qu mEmberitahu..kowg tafsirkanlah sEndiri..kErana qu pErcaya sEtiap daripada kita punya tafsiran yang bErbeza.. tapi qu yakin bahawa jika bErbicara mEngenai cinta yang tErtinggi,maka kita akan punya jawapan yang sama..kita tahu..tapi kita buat-buat tak tahu..lalu,kita mudah bEnar mEnangisi cinta yang 'satu' itu..mEmbaca luahan rakan-rakan yang kEcewa kerana cinta yang 'satu' itu mEmbuatkan qu bErfikir..bEtapa cinta itu mEmberi kEsan hebat buat mEreka..hidup sErba tak kEna..tErasa sEperti sudah tidak punya siapa..kEnapa mEmbiarkan diri sElemah itu kawan?
khas buat mEreka yang mEnangisi cinta..
 dan untuk diri qu yang mudah tErleka ini juga..

"Kau sekadar mengejar cinta yang tidak pasti akan kejayaannya. Dia juga manusia yang lemah sama seperti engkau, ciptaan daripada hinanya air mani. Mengapa perlu dikejar cinta daripada insan yang hanya mengerti makna keseronokan semata-mata. Tidak salah jika aku mengatakan cinta yang engkau dambakan itu adalah salah satu daripada acuan lagenda agung kononnya, Romeo Juliet, Laila Majnun. Apa kurangkah lagenda cinta Islam untuk kau jadikan role model? Apa kurangkah kisah-kisah cinta Islam yang mampu awak lihat dan ambil iktibar. Atau awak yang sengaja membutakan mata dan hati?! Takkan ada yang mencebik andai cinta yang kau kejar seagung cintanya Rabiatul Adawiyah, seteguh kalimah syahadah Bilal Rabah dan seindah kasihnya Handzalah!"

"Benar, yang merasa semua kepedihan itu hanyalah engkau. Kami yang memandang rasa serabut tengok keadaan engkau. Konon-konon cita untuk berjuang di medan sampai jihad nun di Palestin katanya, tapi baru dijengah mehnah sebesar zarah ini, sudah mahu tumbang... Aduhai, kau bukan calon soleh untuk bercita-cita menagih syahid di medan sana!"

"Kau terlalu naif!" lihatlah dengan mata hatimu, ISLAM! Golongan sepertimu adalah yang paling disukai oleh musuh-musih Islam. Lihatlah kebenaran, musuh-musuh Islam tidak pernah takutkan senjata kita, tetapi mereka cukup takutkan semangat jihad yang ada pada kita, ORANG ISLAM. Tapi, lihatlah jihadmu sudah terkulai layu.. Kau takkan mampu menentang mereka, sebab kau tidak mampu menentang jihad nafsumu dalam dirimu!" 

"Dimanakah peganganmu selama ini? Dimana alunan Kalamullah itu?  Perhatikanlah Allah tidak pernah menyediakan sepahit-pahit ubat kepada makhlukNya melainkan ubat itu menjanjikan satu kenikmatan kesihatan pada jiwamu yang takkan kau temui jika kau masih menutup mata hatimu!

"Aku tidak menafikan manusia itu memerlukan cinta, sebab cinta itu kurniaan yang nan indah oleh Allah. Tapi, jangan rosakkan cinta itu dengan kelalaian hatimu dalam mempertimbangkan antara yang abadi dan bersifat sementara. Cinta manusia hanya sementara, jadikanlah ia penyuluh untuk dirimu meraih syurga Allah. Takkan kau temui cinta hakiki, selagi kau tidak membuka mata hatimu untuk mencari cinta abadi yang telah wujud dalam dirimu sedari azali, Aku takkan sedih jika kau kecewa dengan hatimu yang tidak kuat menyintai Allah kerana kau takut untuk mendapatkan cinta itu kerana kau tahu siapa dirimu yang sebenarnya untuk meraih cinta Allah yang ternyata ramai berebut untuk mendapatkannya.


"Tapi aku terlalu sedih, kau hanya lemah hanya kerana cinta manusia biasa. Tidak terbanding dengan cinta yang terlalu agung itu. Kau terlalu lemah... sebab hatimu terlalu lemah untuk membuka mata hatimu melihat kepastian cinta yang sebenarnya."


                          dan..

qu akui kEbenaran kata-kata itu..
kadang kita mEnjadikan diri kita tErlalu murah untuk cinta..
sEdang cinta itu bukannya apa-apa..
bukalah matamu kawan..
patutnya engkau bErsyukur..

bukankah tuhan sEdang mEmanggil kamu kEmbali padaNya?



*♥ ♥ disebabkan cinta..kita snggup diri dianiayai...sanggup
dicemuh...diperbodohkan..perjanjian antara hati slalu dimungkiri...cinta xpernah diakhiri dgn kegembiraan namun sebaliknya... ♥ ♥

renungkanlah...
sekian...


salam.....

No comments:

Post a Comment